Makan Siang, yukk…

Standard

26.Jul.2016 Sudah menjelang jam 12 siang Aku whatsapp (wa) Ike, bilang mau makan siang dulu. Ike bilang ikut. Jam 12 lewat sedikit meluncurlah kami ke kawasan MMTC.

Awalnya aku pengen makan sop. Teringat di RM Kamang Jaya ada menu sop daging, tapi porsinya gede, sementara Ike Cuma pengen ngemil karena jam 10-an baru aja makan nasi. Pas liat gambar mie aceh, eh tiba-tiba jadi pengen makan mie aceh. Ike bilang di MMTC ada mie aceh yang enak, namanya coffee shop Suramadu.

Setelah duduk di tempat yang kami inginkan, pelayan memberikan buku menu. Wah, makanan dan minumannya beragam. Ada sop juga. Tapi aku tetap pilih mie aceh special (22rb), dimasak kering. Minumnya aku pesan jus kedondong (10rb). Ike pesan pisang goreng susu keju (9rb) dan jus sirsak (10rb).

Ketika pesanan kami datang, untuk harga yang hemat itu, rasa makanan dan minumannya bisa dibilang enak. Rasa Mie aceh spesialnya pas di lidah, jus kedondong dan jus sirsaknya juga ok. Pisang gorengnya cukup bikin surprise, satu porsi isinya 5 buah dengan ukuran sedang. Muraah dan enak.

Sayangnya tak satupun menu yang kami pesan itu kami foto *lupa ritual sebelum makan*

Aku lihat hp sudah menunjukkan jam 1 siang. Aku panggil pelayan untuk pesan take away teh tarik panas (10rb), sekalian minta bill nya. Setelah diinfokan ke kasir, si cici kasir (pemilik rumah makan ini, kayaknya) mengeluarkan rincian tagihan dan pelayan menyerahkan ke meja kami. Total semua pesanan kami 61rb. Aku cek detailnya, oke semua.

Ike mengeluarkan uang 20rb, aku membuka tas untuk mengambil dompet. Eh.. dompetku kok ga ada.. Wadooh. Uang di dompet Ike juga ga cukup untuk bayar tagihan. Untung di sebelah rumah makan ada mart franchise yang ada ATM-nya, jadi Ike ke sana untuk ambil duit dulu. Duh malu aku dilihat pelayan yang antar bill yang masih nungguin di meja.

Lima menit kemudian Ike balik ke meja untuk mengabarkan kalo uang di mesin ATM-nya habis. Heh? Kok bisa kebetulan gini? Aku ke mobil sebentar untuk cek manatau dompetku ketinggalan di mobil, ga ada juga. Di mobil Cuma ada uang 7rb.. pusing pala Barbie.

Aku menemukan ide. Tanya ke cici kasir-nya ‘bisa ga kalo kami transfer aja? Dompet saya ketinggalan sementara ATM sebelah ga ada uangnya’. Cici jawab ‘ga bisa transfer. Sudahlah gapapa, ntar bayarnya pas lewat sini lagi aja..’. Wah, mana boleh gitu, bisikku dalam hati.

Mencoba cara lain, menelepon teman kampus yang mungkin masih di luar dan dekat dengan kami. Telpon ke H, ga bisa dihubungi. Akhirnya nelpon C, diangkat, dan aku jelaskan masalahnya, sayangnya dia lagi jauh dari lokasi kami. Hiks.. mau minta tolong sapa lagi.

Akhirnya dengan sangat terpaksa minta tolong staff perpustakaan yang ada di kampus. Ike menelepon blio, pinjam uang 50rb dan minta tolong office boy (OB) lain untuk mengantarkan uang tersebut ke kami yang masih di coffee shop. Jam 1.45 siang case closed. Puji Tuhan:)

Tagihan 61rb, bayar 70rb, kembaliannya 9rb kami belikan pisgor susu keju untuk OB yang sudah berpanas-panasan mengantarkan uang 50rb itu. Biarpun rada malu, aku mungkin akan kembali lagi ke RM ini dalam waktu dekat. Enak dan murah sihhh… tapi next time pastikan dulu bawa dompet sebelum pesan makanan/minumannya..

Teman Seragam Merah Putih

Standard

Bila ditanyakan masa sekolah mana yang paling menyenangkan, aku akan menjawab masa SD dan kuliah S1. Mengapa masa SD?

  • Cukup berjalan kaki 15 menit dari rumah ke sekolah
  • Teman-teman satu kelas juga kebanyakan tetangga
  • Hanya ada satu kelas. Jadi selama 6 tahun ya orangnya itu2 aja, ehehehe
  • Sebelum masuk kelas, setiap hari akan diawali dengan nyanyi bersama lagu rohani, pembacaan ayat Alkitab dan doa bersama. Well, habit ‘hafal ayat’ di Nav sudah aku kenal dari sejak SD
  • Kenal dekat dengan guru-gurunya.
  • My first love (I think) was here:)

Tidak ingat kapan persisnya, tahun 2015 yang lalu aku terhubung lagi dengan beberapa teman SD dan kami pun membuat Whatsapp Group (yang sampai tulisan ini dibuat membernya masih 10 orang, hehehe..) Pernah ada obrolan kami di grup mengingat-ingat lagi teman SD, kami berhasil mengumpulkan 40 nama. Lumayan hebat juga ingatan kami. Mengingat keterbatasan penyimpanan WA dan resiko HP hilang, aku tuliskan aja di blog ini nama teman-temanku di SD Advent IV Medan lulusan tahun 1990 ..

Laki-Laki:

  1. Heiman
  2. Ernest
  3. Immanuel
  4. Victor
  5. Taovala
  6. Erwinsyah
  7. Samsul
  8. Sera Abadi
  9. Saut
  10. Daud
  11. Bismar
  12. Alvianto
  13. Yudi Gendhut
  14. Jolly
  15. Hariswan
  16. Haris Hutagalung
  17. Irven
  18. Ronny Surbakti (alm.)
  19. Iwan (ga ingat aku orangnya)
  20. Antonius
  21. Benny Nadeak (ga ingat orangnya)
  22. ………

Perempuan:

  1. Ernita
  2. Erika
  3. Julietta
  4. Grace
  5. Nirmala
  6. Seri Ulina
  7. Endam Dame
  8. Evanita Sari
  9. Evilora
  10. Intan
  11. Hotmaida
  12. Netty Hutahean
  13. Lanny (cuma bentar aja, pindah sebelum lulus SD)
  14. Vivi Meta
  15. Lina
  16. Ira Maya (ga ingat aku orangnya)
  17. Tiurmaida
  18. Dewi Sartika
  19. Theodora (cuma bentar aja, pindah sebelum lulus SD)
  20. ………………….

Nah, kalo untuk guru-gurunya, seharusnya lebih ingat lagi ya..:

  1. Ibu Siagian
  2. Ibu Silalahi
  3. Ibu Silaen
  4. Ibu Marbun
  5. Ibu Situmeang
  6. Ibu Perangin-angin
  7. Miss Bakara (sempat les B. Inggris dengan miss ini)
  8. Bapak Hutagalung (kepsek yang mengajarkanku memimpin doa bersama)
  9. Bapak Pardede (kepsek menggantikan Pak Hutagalung)
  10. ………

Tidak ada yang kebetulan dalam hidupku, bersekolah di SD Advent IV  kuyakini ada dalam rancangan Tuhan. Sungguh kubersyukur untuk pendidikan dasar selama 6 tahun yang kuterima di sekolah ini, untuk karakter yang dibangun di masa-masa tumbuhkembang ku.

Miss those old good days.

Langit

Standard

26 Maret 2016.

Alarm di hp nya berbunyi di jam 6 pagi. Seketika itu juga Mita mematikan suara mirip ayam berkokok yang berisik itu. Niat untuk berolahraga ringan di pagi hari pun terbang entah ke mana. Mita menggeram ketika mendengar hp nya kembali berbunyi. Itu dering tanda ada telepon masuk. Ahh… siapa sih pagi-pagi begini menelponnya?

Mita meraih hp, melihat nama Langit di layar. Ngapain temannya yang tinggal di Yogya sana menelponnya pagi begini. Mata Mita melihat sekilas pada jam di dinding. Jam 8 pagi. Mita kaget dan langsung terduduk.

‘Halo Langit..’ aduh, Mita tak bisa menyembunyikan suara bantalnya yang terdengar sangat tidak asik.

‘Hai Mita.. lo baru bangun?.. ya ampun, rezeki lo dah dipatok ayam noohh..’ suara Langit yang riang memecah di ujung sana memaksa Mita semakin melek.

‘hehehe… iya nih, kan lo tau kalo gue tidur agak telat semalam. Ada apa? Tumben telpon gue jam segini..’

‘iya.. tebak dong gue sekarang lagi ada di mana?’

‘di Medan..’ tebak Mita asal.

‘hahhh? Kok lo tau sih? Padahal gue mau bikin surprise.. gue baru aja landing di Kualanamo nih.’

Sekarang Mita benar-benar tersadar. Ngapain Langit ke Medan? Ga pake ngomong-ngomong segala. Padahal dia telat tidur karena melayani chatting Langit semalam. Kurang asem nih orang..

‘Jangan bercanda donk Lang.. Kok lo ga ada bilang semalam kalo hari ini mau ke Medan. Awas ya kalo benaran sekarang lo lagi di Medan..’

‘namanya juga mau bikin surprise. Sukses ga gue? hahahah.. Eh, gue naik apa ya biar bisa nyampe ke rumah lo?

‘Hmmm….. Dari bandara lo cari aja taksi ke Siantar, banyak tuh.. Bilang aja mau ke rumah Pak Sembiring yang anaknya kerja di Medan. Langsung deh elo diantar ke rumah ortu gue. Pagar rumahnya pink, selang seling dengan warna oren..’ Mita mengoceh kesal.

‘lo kenapa Mit, laper ya? Sejak kapan lo jadi Sembiring? Bukannya lo Ginting? Lo punya Bapak tiri ya..?’ jawab Langit berusaha mengimbangi lawakan kesal Mita. ‘Gue minta maaf banget loh kalo ternyata surprise gue bikin jerawat lo sekarang jadi muncul sepuluh biji. Jangan marah ya.. cup..cup.. Gue ga mungkin juga langsung balik ke Yogya kalo lo sampe tolak kedatangan gue, soalnya tiket balik ke yogya dah gue beli, flight 2 hari lagi. Lagian gue bawa bakpia kesukaan lo, heheh..’

Mita tersenyum. Si Langit benaran ga bisa ditebak deh.

‘wajar donk gue kesal Lang.. kalo benaran lo emang sekarang lagi di Medan, ini kan pertemuan pertama kita sejak kita lulus SMP. Coba hitung, itu sudah berapa belas tahun yang lalu? Masa ketemu ama cowok cakep  gue kagak ada persiapan? Trus, gue makin kesal karena ga bisa nitip batik-batik cantik dari Yogya. Benaran deh lo.. Tapi ya sudah lah, gue maapin elo karena lo bawa bakpia.’

‘Thanks God, lo dah ampuni gue Mit..’ jawab Langit dengan kuping menghangat karena dibilang cakep.

‘Ya udah, untuk buying time, lo naik damri aja ya dari Kualanamo. Cari dan naiki damri yang berhentinya di Kerfor Gatsu. Ntar kita ketemuan di sana. Dari situ gampang lah kalo lo pengen jalan lihat-lihat kota. Lo bawa SIM AB lo kan? Gue bawa truk’ canda Mita lagi.

‘eh, maenannya truk ya? Siap bos.. Mit, gue dah ga sabar ketemu elo. Dandan yang cantik dan seger ya, soale gue tampak kucel, maklumlah ngejar first flight. Kita kan harus saling mengisi. See you soon’.

Klik. Telepon sudah ditutup seiring suara Langit yang juga menghilang. Sejenak Mita mencoba untuk mengingat dan mencerna kalimat terakhir sebelum Langit memutuskan telepon. Mita kembali tersenyum, menutup mata dan melipat tangan, berdoa mengucap syukur untuk pagi yang masih diberikan untuknya dan tentu saja untuk kedatangan Langit ke Medan..

‘Semoga weekend ini lebih indah, Tuhan. Kumohon. Amin.’

langit hati

Belum 30 Menit

Standard

27.Apr.2016 makan siang bersama teman kantor di warung joker, sesuai rekomendasiku. Rencananya tadi hanya berdua dan menggunakan mobilku, tapi karena yang ikut jadi 6 orang, akhirnya menggunakan mobil teman yang lain.

Menu yang kami pesan bervariasi sesuai dengan selera masing-masing, ada tom yam, sop ayam, sop daging, capcay, soto daging. Untuk minuman cuma aku yang pesan sirup kurnia (ga bergizi banget!!), yang lainnya semua pesan jus.

Rasa makanannya cukup enak, dibuktikan dengan tak ada makanan yang tersisa *lapaar*.

Saatnya meminta bill, dengan hitungan dan gerakan cepat, semua orang memberi masing-masing 50rb rupiah. Ternyata total tagihannya hampir 320rb. Teman yang mobilnya kami pake, menyerahkan 50rb untuk tambahan pembayaran.

Uang kembalian aku terima, lalu kami masuk mobil untuk kembali ke kampus. Dalam mobil, aku hitung-hitung di dalam kepala. Total bagianku hanya 35rb, jadi seharusnya aku masih ada lebih 15rb. Lalu kurang 20rb yang dibayar oleh temanku itu sapa yang harus nanggung ya? Kalo temanku itu juga, bisa bete juga dia, dah mobilnya dipake, dia pula yang harus bayar lebih banyak. Kalo dibagi rata ke semua peserta, males banget nagih beberapa ribu perak ke teman-teman. Sudahlah, gapapa aku bayar lebih 35rb, jarang-jarang juga berada dalam keadaan ‘terpaksa’ seperti ini, hehehe…

Sampai di kampus, aku datang ke ruangan temanku dan mengembalikan uang 50rb nya tadi.

Kembali ke meja kerja, buka gadget dan melihat ada email dari gojek yang bilang aku dapat voucher 100rb yang akan ditambahkan ke balance go-pay ku, yang bisa dipakai untuk membayar ongkos ojek, pesanan makanan, beli barang, dll. What a surprise.

image

Aku jalankan semua prosedurnya, and yess balance go-pay ku bertambah 100rb.

Belum juga 30 menit dari sejak aku merelakan uangku senilai 35rb untuk tambahan bayar makan, ehhh sudah langsung dapat gantinya 100rb. Untung 65rb.

Hehehe..

Dandan Dulu

Standard

Semalam pas makan malam, temanku (sebut saja A, perempuan) cerita kalo beberapa waktu yang lalu dia sempat ‘marah-marah’ di salah satu bank BUMN di kotanya. Ceritanya A datang ke bank tersebut untuk menyetorkan uang sebesar 45 juta rupiah ke rekening ayahnya. Berhubung ayah A merupakan nasabah lama bank tersebut dan si A juga dah sering menyetorkan uang ke bank tersebut, jadi saat itu si A menyetor tanpa membawa buku tabungan.

Uang setoran dihitung oleh seorang Teller Wanita (TW),  disaksikan oleh A dan jumlahnya pas 45 juta rupiah. Selesai transaksi, A diberikan slip bukti setor dengan jumlah 45 juta rupiah. Setelah itu A pulang ke rumah.

Ketika tiba di rumah, ayah A bilang ada sms e-banking yang menyatakan ada penyetoran sebesar 35 juta rupiah. Ayah A bertanya mengapa yang disetor cuma 35 juta. A heran kok bisa jadi 35 juta. A tunjukkan ke ayahnya slip setoran yang jelas-jelas menunjukkan jumlah setoran 45 juta.

Segera A balik lagi ke bank, kali ini dengan membawa buku tabungan. Sampai di bank, A ke TW yang sama dan minta buku tabungan tersebut di-print. Dalam buku tabungan tersebut tercatat penyetoran sebesar 35 juta rupiah. Waa… mulai lah A mempertanyakan kok bisa berbeda jumlah di slip setoran dengan di buku tabungan.

TW berkilah jumlah yang disetor memang cuma 35 juta karena tadi si A sudah mengambil lagi 10 juta. A tentu saja ga terima dan dia lihat ada CCTV di ruangan tersebut. A minta rekaman CCTV diputar untuk membuktikan apakah memang benar dia ada mengambil kembali uang 10 juta. TW mengajak si A ke lantai atas karena ruang CCTV ada di sana. Tiba di lantai atas, TW bilang kalo CCTV bank tersebut sebenarnya lagi rusak.

A lalu minta dipertemukan dengan kepala unit bank tersebut. TW bilang kepala bank nya lagi tidak ada di tempat. A langsung ngomong  keras-keras (teriak kali yaaa…) ‘wahhh… gimana sih bank sebesar ini kepala unit nya bisa ga ada di tempat, jalan-jalan melulu..’. Kerasnya omongan si A ini sampai terdengar oleh dua satpam dan juga kepala unit bank tersebut yang sebenarnya ada di kantor.

A akhirnya ketemu dengan kepala unit dan A langsung cerita apa yang terjadi. Rekaman CCTV diputar (yang ternyata ga rusak) dan terbukti tidak pernah A mengambil kembali uang 10 juta. Kepala unit bank tersebut berkali-kali minta maaf pada A, bahkan sampai minta ampun. Bagaimana dengan nasib TW? A dah ga terlalu peduli, mungkin dipecat kata A.

Kok bisa ya slip setoran bisa keluar senilai 45 juta tapi di buku tabungan cuma 35 juta? Apakah ada slip setoran sementara? Kemudian, apakah karena tampilan A ketika datang menyetor agak gembel (istilah A untuk tampilan pakai celana pendek selutut, sandal jepit, ga pake bedak, bawa sepeda motor biasa) sehingga si TW merasa A seperti orang yang bisa dibodoh-bodohi?

Pelajarannya adalah:

  • Usahakan membawa buku tabungan setiap melakukan transaksi di teller. Pastikan jumlah di slip setoran/penarikan/transaksi lainnya sama dengan di buku tabungan.
  • Bila lupa membawa buku tabungan, jangan langsung membuang slip setoran/penarikan tersebut. Baru dibuang bila sudah confirm nilainya sama dengan di buku tabungan (bisa cek via ATM atau print buku tabungan di keesokan hari-nya)
  • Mengaplikasikan e-banking (opsional)
  • Dandan dulu sebelum datang ke bank:)

(Nyaris) Kena Tilang

Standard

04.Feb.2016 Hari itu aku berjadwal belanja barang –barang dagangan ke Pusat Pasar. Hampir jam 10 pagi aku sudah parkir manis di dalam Pusat Pasar. Tiga jam kemudian aku keluar dari Pusat Pasar, mengarahkan mobilku ke Jl. Pandan melalui Jl. Sutomo.

Dari jauh aku melihat perempatan Medan Mall cukup ramai. Dengan tenang aku melewati perempatan itu dan kemudian melihat seorang Bapak polisi (Bapol) dengan masker penutup hidung di tengah jalan memberi gerakan untuk menepi. Aku yang merasa tidak melakukan pelanggaran apa-apa, mengarahkan jari telunjukku ke diriku sendiri seakan bertanya apakah perintah menepi itu ditujukan kepadaku, dan Bapol itu mengangguk. Apa lagi ini?

Kutepikan mobil ke sebelah kiri (sebelum Jl. Bawean). Kubuka jendela, Bapol mengucapkan salam dan menanyakan dokumen (SIM & STNK) apakah ada. Aku bilang ada, menyerahkannya kepada Bapol ketika diminta. Bapol memastikan STNK sesuai dengan nomor polisi mobilku. Aku pikir ini hanya pemeriksaan biasa, jadi seharusnya aku sudah bisa jalan lagi. Lalu Bapol ngomong ‘bisa Ibu turun? Saya mau jelaskan apa kesalahan Ibu’. Lalu, Bapol langsung menyeberang menuju pos polisi yang ada di situ, meninggalkan aku yang kebingungan dengan apa yang terjadi.

Dengan perasaan kesal aku matikan mesin lalu keluar mobil menyusul Bapol ke Pos Polisi. Tas, dompet dan HP sengaja aku tinggalkan di mobil. Di dalam pos polisi sudah ada satu pasangan yang sepertinya dihentikan juga oleh polisi lain dan tampaknya urusan mereka sudah selesai dengan cara damai.

Aku dipersilahkan duduk dan Bapol bermasker tadi mengatakan pelanggaranku adalah menerobos lampu merah. Respon pertamaku adalah ‘haaahh’?. Aku bilang lampu lalu lintas masih hijau ketika aku melintas. Muka ku dah ketat aja. Bapol nya keukeuh kalau aku menerobos lampu merah. Dia buka tirai jendela ruangan dan menunjukkan kepadaku mengapa aku dianggap menerobos lampu merah.

Aku juga tetap keukeuh bahwa saat aku melintas lampu lalu lintas masih hijau. Kami juga sama-sama menyaksikan bahwa mobil yang ditunjuknya menerobos lampu merah (saat menunjukkan kesalahanku) tidak dihentikan oleh petugas polisi. Bapol itu akhirnya bilang ‘tilang saja ya Bu’.. Bapol yang lain yang ada dalam ruangan itu juga menyemangati untuk ditilang sebelum dia keluar untuk merokok.

Ampun dahhh… kejadian deh ditilang polisi. Aku mencoba mengingat-ingat kertas tilang warna apa yang harus aku minta kalau pengemudi tidak merasa melakukan pelanggaran lalu lintas. Warna merah atau biru ya? Buku tilang yang sudah diisi Bapol tersebut berwarna merah. Denda maksimum nya 500 ribu rupiah. Bapol menanyakan dokumen apa yang akan ditahan, SIM atau STNK. Aku jawab STNK aja. Muka ku rasanya makin ketat saja dan pengen nangis😦

Bapol tersebut berkali-kali mencoba menggiring aku untuk ‘berdamai’ tapi aku cuekin. Ga rela rasanya memberikan uang untuk menebus suatu pelanggaran yang tidak dilakukan. Aku tetap ngotot tidak bersalah. Sudah lebih dari 20 menit berlalu sampai si Bapol kesal dan akhirnya menyodorkan buku tilang untuk aku tandatangani.

Dia membuka maskernya dan menyalakan rokok nya. Aku reflek mengibas-ngibaskan tangan ketika asap rokok itu lewat depan mukaku. Makin kesal aku. Buku tilang itu aku bolak-balik, membaca apa yang tertera di dalamnya. Bapol bermasker makin bete lihat gayaku. Dia tanya mau cari apa Bu? Aku jawab ‘saya mau cari pernyataan bahwa saya tidak mengakui pelanggaran karena merasa tidak bersalah’. Lalu aku minta ijin sebentar ke mobil untuk mengambil HP. Dia tanya lagi mau telepon siapa? Aku jawab mau telepon siapa saja, mau tanya apa yang sebaiknya saya lakukan dalam kondisi seperti ini. Tiba-tiba Bapol mengambil STNK dan SIM ku yang terletak di meja dan menyerahkannya kepadaku, sambil bilang dengan agak keras ‘sudah Bu, ambil ini STNK dan SIM nya. Lain kali jangan menerobos lampu merah lagi ya..’.

Sedikit kaget dengan tindakan Bapol itu, aku menerima kedua surat itu. Lalu aku bertanya siapa nama Bapol tersebut (nama di seragamnya agak tertutup sehingga tidak terbaca). Dengan curiga dia bertanya untuk apa. Aku jawab ingin mengucapkan terima kasih. Dia menyebutkan satu marga yang aku tidak yakin itu marganya yang sebenarnya. Sambil berdiri aku bilang ‘terima kasih Pak Si********k’ dan keluar dari pos polisi.

Tanpa berjabat tangan.

Layanan Oke

Standard

12.Des.2015 lagi di Nissan Service Center, Gatsu. Bawa mobil ke sini untuk reguler service. Sebelumnya service dilakukan bulan Juni yang lalu.
Sudah lebih 2 jam, belum selesai juga. Aku sudah minum secangkir kopi 3 in 1 plus satu roti keju kecil yang disajikan gratis di ruang tunggu.
Aku suka dengan layanan ruang tunggu di sini. Tersedia sofa yang nyaman, ada tv layar datar yang cukup besar, kursi pijat yang nyaman, dan makanan minuman ringan. Mau pop mie juga ada, gratis. Menurutku, lumayan bikin nyaman nunggu mobil yang di-service cukup lama.
Tak pernah terbayang dulu, kalo satu hari nanti aku akan datang ke bengkel untuk service kendaraan. Sendiri pula. *mukadatar*